Aimar Oliver Fasallo

Halo Darlings,

Postingan pertama setelah lahiran ihiiiy..

Alhamdulillah hari Senin, 26 September 2016 telah lahir anak kedua kami, Aimar Oliver Fasallo. Jujur ya.. gw seneng banget sama proses lahiran kemarin. Semuanya smooth dan sesuai dengan ekspektasi.

20160926_0629221

Berawal dari janjian sama Obgyn di hari Senin untuk CTG dan periksa dalam. Dokter bilang kalau memang lapisannya sudah tipis, baiknya diinduksi saja karena babynya sudah cukup umur. Jadilah gw dan Ubibo ke RS sudah siap dengan koper kalau-kalau ternyata harus lahiran hari itu juga. Ditambah malam sebelumnya gw udah ngerasain mules-mules. Ntah karena over excited atau gimana…tapi paginya si mules ini rutin hadir 8 menit sekali.

Bener aja.. Selesai CTG dan periksa dalam, dokter menanyakan kembali dan gw siap diinduksi karena memang udah ga enak banget rasanya.

09.00

Gw dan Ubibo dari dulu memang suka banget dengan pelayanan Rumah Sakit Pondok Indah (RSPI). Walaupun jaraknya lumayan jauh dari Tebet, tetep aja dibela-belain ke sini hihihi. Dimulai dari pelayanan reservasi kamar rawat inap yang cepat dan semua sistemnya hampir paperless. Ga perlu waktu lama untuk ngurusin semuanya dan kami sudah bisa masukin koper ke kamar rawat inap. Setelah itu, kami kembali ke Delivery Suite alias kamar bersalin di lantai 3.

Nah, untuk kalian yang suka terbawa suasana alias gampang panik kalau denger orang kesakitan atau jejeritan (kayak gw hahaha), pas banget nih. Kami sengaja memilih Private Delivery Room dimana sejak observasi sampai dengan lahiran ga perlu pindah-pindah tempat dan ga digabung dengan pasien lainnya trus bisa ditungguin sama beberapa anggota keluarga. Jadi khusyuk deh proses lahirannya.

09.30

Proses induksi pun dimulai dengan menggunakan tablet. Cukup satu jam dan mules pun semakin cihuy rasanya. Jeda kontraksi setiap 2 sampai dengan 3 menit sekali. Tapi gw masih bisa tahan…apalagi tiba-tiba Kimo muncul setelah pulang sekolah. Makin semangat deh 🙂

20160926_1152011

Walaupun sudah nyut-nyutan banget, gw masih bisa jalan. Tepatnya…memaksa jalan biar merangsang pembukaan. Jadilah gw dari ruang bersalin jalan-jalan ke kamar inap untuk say hi dengan keluarga yang kebetulan ada yang datang dari Palembang (halo Sok Yan & Sok Elda), nyokap & Bi Ria. Plus naik turun tangga dari gedung lama ke gedung baru. Hossh hosh hoooosshhh..

20160926_131903120160926_1319191

15.30

Sudah 6 jam dari proses awal induksi dan saatnya bidan memeriksa apakah ada kemajuan dalam pembukaan. Ternyata….sudah pembukaan 3! Wow..dibandingkan dengan persalinan pertama, kali ini cepet banget. Dulu waktu lahiran Kimo membutuhkan waktu 2.5 hari… yes hampir 3 hari. Makanya gw seneng banget pas denger sudah bukaan 3. Bidan langsung menghubungi Dokter Soemanadi yang kebetulan lagi di luar.

Tiba-tiba gw inget kalau jadwal sore dokter kesayangan ini ada di RS Dharmais.

Hari Senin + jam pulang kantor + dari Grogol = alamat ga bisa lahiran sama doi 😦

Yes…bener aja. Di saat gw lagi mules-mules, Bu Bidan bilang “Bu, Dokter sudah diinfokan. Tapi kalau memang tidak bisa hadir tepat waktu, Ibu mau dibantu lahiran dengan dokter (yang sedang praktek) perempuan atau laki-laki?”. Pasrah aja deh dan gw maunya sama laki-laki berdasarkan pengalaman.

16.30

Mules makin hebat dan gw sampai nangis-nangis. Segala macam metode untuk mengurangi rasa sakit kontraksi juga sudah dicoba. Dari tahan napas selama kontraksi (halo Ajeng.. thank you so much ya tipsnya) sampai akhirnya gw cobain tips dari Bu Bidan dengan teknik pengaturan napas. Sampai akhirnya gw minta masukan Bu Bidan untuk suntik ILA kalau pembukaan gw ga maju-maju dan tetiba gw nangis lagi kesakitan.

Jreng jreeeeng… masuklah Bidan Ani “Halo ibu.. kita check dalam lagi ya. Ok… Sudah bukaan 7!!”

No ILA…gw pasti bisa!! Ubibo dan nyokap yang ada di ruangan pun ikut nyemangatin. Di tengah kontraksi hebat, sayup-sayup gw lihat para bidan mempersiapkan peralatan persalinan.

“Bu Bidaaan… Dokter Soemanadi ga bisa pakai gojek aja ya ke sininya?”

17.00

Badan sudah gemetar. Tangan kanan dipegang Bidan Ani, tangan kiri dipegang Ubibo, nyokap basuh keringat gw.

“Dek.. Bantu mama yah. Kita lahiran sebelum Magrib.” Doa gw saat itu.

Pas Bidan Ani periksa, ternyata sudah bukaan 9. Yang sudah pernah melahirkan normal, tau dong rasanya bukaan 9? Senang sebentar lagi lahiran tapi berusaha nahan sekuat tenaga biar ga ngeden. Karena kalau ngeden, bisa sobek! Aaawww..

“Tahan ya Bu.. kita tunggu ketubannya pecah dulu baru boleh ngeden.”

“Please…ketuban pecah please…” dalam hati gw.

Dalam 2 kontraksi hebat, ketuban pun pecah dan asli gw semangat banget hahahha.

Lalu langsung drop karena tau dokter laki-laki yang gw pilih sedang sholat. Astaghfirullaaah…cobaan banget ya hahahha 😀

Tetiba datang sesosok oma-oma yang dari cara jalan dan ngomongnya gesit banget “Halo Ibu.. saya Dokter Karmini dan saya bantu ya persalinannya”.

Tanpa basa-basi dia langsung mimpin proses persalinan dan cukup 3 kali push.. ta daaa! Tepat di minggu ke-40 pada jam 17.34 WIB lahirlah AIMAR OLIVER FASALLO dengan berat 2.8 kg dan panjang 47 cm. Alhamdulillah 🙂

20160926_180921_0011
Dokter Karmini, Bidan Ani & Team

 Allah Maha Baik

Inisiasi Menyusui Dini (IMD) dilakukan selama dua jam sebelum akhirnya Aimar dibawa ke ruang bayi untuk diobservasi. Puas dan bersyukur sekali pada Allah SWT karena sudah mengabulkan semua doa-doa yang dipanjatkan jauh sebelum lahiran. Karena jujur awalnya gw masih agak trauma dengan proses persalinan anak pertama dengan durasi yang lama dan sakit yang luar biasa.

Ada beberapa hal penting yang bisa gw ambil kesimpulan dari semua proses tadi: berdoalah sedetail mungkin, percaya bahwa pertolongan Allah SWT itu ada dan berusaha sekuat tenaga untuk mewujudkannya.

Termasuk surprise dari kalimat Dokter Karmini “Bu, saya suntik bius ya sebelum dijahit..”. Dengar dia bicara seperti itu, gw langsung sumringah. Itu doa gw kemarin supaya diberi mukzizat ga ngerasain perihnya jahitan seperti persalinan pertama.

Syukur Alhamdulillah gw & Aimar hanya perlu 3 hari di RS dan diperbolehkan pulang.

Terima kasih juga untuk semua keluarga dan teman-teman yang sudah menyempatkan menemani dan menjenguk di RS dan rumah, Mba Ani – Health Dept. VICO, dokter & team RSPI, Mama Nancy yang sudah jauh-jauh beliin camilan leci kaleng biar anaknya selalu seger, MamaPapa Eddy yang sudah jagain Kimo, Kimo yang sangat kooperatif, dan tentunya…Ubibo yang selalu kasih semangat dan sabaaar banget ngadepin gw dikala rungsing hahahha 🙂

Aimar, semoga kelak menjadi anak sholeh, cerdas Iman Islamnya, cerdas intelektualnya dan cerdas emosionalnya. Aamiinn Ya Rabb.

 

Advertisements

8 thoughts on “Aimar Oliver Fasallo

  1. anggie, asli proses nya gue bangeeett, 2x hempasannnn, kelarrrrrrrrr
    stiap lahiran selalu unique ya punya crita kontraksi, pembukaan, ngrasa udh bukaan lengkap krn aakit gatau nya hanya halusinasi saja. hahahahaha
    pas imd kebayar bgt, wlopun nyut2an sambil dijait plus keleyengan

    aku anak indonesia
    dua anak cukup ✌
    happy breastfeeding

    sun jauh utk aimar 😘😘😘

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s